#PantangPlastik

Tidak Ada Tempat Untuk Sampah

Katakan pada para petinggi ASEAN sebagai penentu kebijakan di wilayah Asia Tenggara: TIDAK ADA TEMPAT UNTUK SAMPAH!

Ikut Beraksi

Ketika para pemimpin dari 10 negara yang membentuk Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) bersiap untuk bertemu di Bangkok untuk KTT ASEAN ke-34 Juni ini, mungkin mengejutkan untuk menjadi catatan mereka bahwa masalah impor limbah plastik saat ini tidak muncul pada agenda pertemuan yang berlangsung tiga hari tersebut. Memang, tahun lalu telah terlihat banyak dari negara-negara ini, terutama Malaysia, Filipina dan Thailand, memimpin pengembalian terhadap pengiriman limbah yang tidak diinginkan dan beracun dari negara maju sejak keputusan China untuk melarang impor. Dan mudah untuk melihat alasannya hanya dengan melihat statistiknya. Antara 2016 dan 2018, wilayah ASEAN melihat impor sampah plastik tumbuh dengan mengejutkan 171%, dari 836.529 ton menjadi 2.265.962 ton. Itu setara dengan sekitar 423.544 kontainer pengiriman seukuran 20 kaki.

Yang memperburuk masalah, sebagian besar diberi label yang salah yaitu ‘dapat didaur ulang’, padahal pengiriman tersebut merupakan ratusan ribu ton plastik yang terkontaminasi dan limbah campuran lainnya dari negara-negara maju yang tidak dapat diproses. Beberapa dari impor ini dikirim secara ilegal ke wilayah tersebut, sehingga negara-negara penerima tidak memiliki kapasitas untuk menangani limbah semacam itu yang akhirnya menjadi kekacauan besar.

Sejak terjadi lonjakan impor, berbagai negara telah mengambil langkah-langkah untuk menghadapi gelombang impor yang terus meningkat. Dalam beberapa bulan terakhir, baik Malaysia dan Filipina telah secara terbuka mengirim kembali limbah ke negara asal pengirim. Thailand telah mengumumkan niatnya untuk melarang impor limbah plastik pada tahun 2021. Malaysia telah berhenti mengeluarkan izin baru untuk mengimpor limbah plastik. Vietnam juga telah berhenti mengeluarkan lisensi baru untuk impor limbah dan telah mengawasi penumpasan pengiriman ilegal karena ribuan kontainer kertas, plastik dan potongan logam menumpuk di pelabuhan negara itu, meningkatkan kekhawatiran tentang dampak lingkungan.

Tetapi langkah-langkah sepihak ini tidak bisa menjadi jawaban untuk krisis limbah global. Bukti menunjukkan bahwa ketika negara memberlakukan larangan dan kebijakan kontingensi, mereka hanya membantu untuk memindahkan masalah ke tempat lain karena importir mencari area dengan peraturan dan pembatasan yang lebih lemah. Mereka juga tidak membahas masalah mendasar yang lebih dalam: bagaimana plastik sekali-pakai adalah hambatan terbesar untuk pengelolaan limbah dan sumber daya yang sehat, baik di dalam kawasan ASEAN maupun secara global?

Dalam ringkasan kebijakan untuk ASEAN 2017, Greenpeace Asia Tenggara menyerukan larangan plastik sekali-pakai, dan mendesak para pemimpin untuk mengatur penggunaan plastik dan produksi di sumbernya. Namun, perkembangan mengenai masalah ini sangat lambat dan masalah-masalah ini masih harus diatasi jika kita ingin menghentikan krisis yang terjadi.

Greenpeace Asia Tenggara dan kelompok lingkungan lainnya telah mendokumentasikan bukti pada tahun lalu, menyoroti risiko signifikan yang ditimbulkan limbah ini terhadap lingkungan lokal dan mereka yang tinggal di dekatnya karena daerah yang tidak terjamah berubah menjadi tempat pembuangan racun dalam semalam.

Oleh karena itu, Greenpeace Asia Tenggara menuntut agar para pemimpin ASEAN menempatkan masalah ini dalam agenda selama pertemuan puncak mereka tahun ini dan membuat deklarasi bersama untuk mengatasi krisis sampah plastik di kawasan tersebut. Greenpeace merekomendasikan strategi tiga poin bagi negara-negara anggota ASEAN untuk diadopsi karena mereka segera berupaya menuju ‘Dunia Bebas-Plastik Sekali Pakai’.

  • Deklarasikan larangan langsung terhadap semua impor limbah plastik, bahkan yang dimaksudkan untuk “daur ulang,” dan pastikan semua negara ASEAN meratifikasi Amandemen Larangan Basel.
  • Menetapkan kebijakan regional holistik yang diarahkan secara besar-besaran mengurangi produksi kemasan dan produk plastik sekali pakai, dan memfasilitasi inovasi pada kemasan yang dapat digunakan kembali dan sistem pengiriman alternatif; dan
  • Memajukan kerangka ekonomi sirkular yang berkelanjutan dan etis, didasarkan pada pendekatan nol limbah, yang melindungi kesehatan manusia dan lingkungan, dan memungkinkan kawasan ASEAN untuk memisahkan pertumbuhan dari ekstraksi sumber daya yang berlebihan, produksi, konsumsi, dan pemborosan.

Unduh laporan: ASEAN WASTE TRADE REPORT